Followers

Carian

...................... بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ......................

Segala puji bagi Allah, Pencipta dan Penguasa alam semesta. Selawat dan salam semoga disampaikan kepada Nabi Muhammad S.A.W., keluarganya dan para sahabatnya.

Assalamualaikum w.b.t. dan salam ukhuwaah. Blog ini dibina adalah berdasarkan sebagai perkongsian pengalaman rawatan di samping catatan penulis berkaitan Perubatan Islam khususnya Rawatan Gangguan Makhluk Halus. Adalah diharapkan dengan usaha yang sedikit ini dapat memberi manafaat bagi pembacanya dan orang-orang yang mencari kebenaran. Apa jua yang tercatat di dalamnya adalah jauh sama sekali untuk menimbulkan rasa "riak dan ujub" dalam diri. Na'uzubillah. Sesungguhnya Allah S.W.T. jualah Yang Maha Hebat Lagi Maha Mengetahui. Saya melepaskan diri dari setiap hal yang bertentangan dengan Kitab Allah dan Sunnah Nabi S.A.W. Semua taufiq yang dikurniakan tidak lain adalah kerana Rahmat Allah S.W.T. KepadaNya saya berserah dan kepadaNya saya kembali ....... al-faqir ilallah min : (abuhumaira)

Tuesday, June 28, 2011

Kaedah Semburan



Assalamualaikum w.b.t.

Spry atau penyembur ini kebiasaanya dalam rawatan akan disembur ke 2 kaki, 2 tangan dan muka pesakit pada awal rawatan dilakukan. Ia bertujuan untuk memberikan tindak balas luaran kepada jin yang menganggu pesakit. Air tersebut terlebih diisi dengan air yang telah diruqyah dengan ayat-ayat al-Quran. Demikianlah sebagaimana yang diajar oleh TG. Ustaz Majid AKRINE. Dengan izin Allah tindak balasnya menyebabkna jin akan merasakan kepanasan, bau busuk, tidak selesa dan kadang-kadang pesakit akan terus merasuk.

Apa yang hendak saya kongsikan kali ini adalah berkaitan dengan Pagar Rumah dan menghalau jin penganggu di dalam rumah. Saya akan menggunakan penyembur spry ini ketika memagar rumah pesakit. Setelah air dibacakan dengan ayat-ayat al-Quran dan dicampurkan dengan apa yang dirasakan perlu, maka ia dimasukkan ke dalam penyembur seterusnya proses penyemburan dilakukan.

Penyembur ini digunakan adalah untuk memastikan air semburan itu semacam berkabus (betul ke istilah ini). Setengah perawat lebih suka menggunakan jari-jari untuk dipercikkan kerana berdasarkan pemahaman masing-masing. Bagi saya, semua itu tidak menjadi masalah.

Apa yang menariknya di sini, kadang-kadang penyembur ini akan rosak sebelum selesai disembur disekeliling dalam sesebuah rumah. Walaupun penyembur ini baru dibeli, ia akan rosak. Kat rumah saya ada banyak penyembur yang sudah rosak kerana digunakan untuk menyembur rumah pesakit. Kalau untuk semburan perawalan rawatan kepada pesakit, takde pulak yang rosak. Yang nak jadi rosak apabila digunakan untuk proses memamagar rumah (atau kebetulan saja nak rosak).

Kebiasaanya ia akan rosak apabila tiba di suatu sudut yang dirasakan ada gangguan. Tempat yang ada gangguan akan diberikan tanda oleh Allah s.w.t. seperti merasakan bulu roma meremang atau sebagainya. Maka di situlah air semburan akan terus disembur sambil membaca ayatul Qursi tanpa henti sehingga tanda itu hilang. Dan di situlah penyembur ini akan rosak. Maka kesudahannya pakai jari-jari juga untuk dipercikkan sebagai sambungan kepada proses tersebut.

Sesuatu yang baru dapat saya ambil ialah apabila cuba berikhtiar memagar rumah seorang pesakit. Kisahnya begini, seorang pesakit diminta untuk membuat ikhtiar memagar rumahnya sendiri setelah diberikan air ruqyah oleh saya. Pada awalnya dia meminta saya sebagai “perasmi” dalam ikhtiar memagar atau menghalau gangguan di rumahnya. Tetapi saya terlalu sibuk, maka saya meminta dia membuatnya terlebih dahulu tiap-tiap hari.

Ada keluangan masa, saya bertandang kerumahnya. Dibacakan kembali ayat-ayat al-Quran air yang pesakit gunakan untuk ikhtiar memagar rumahnya. Selepas itu pesakit membawakan sebuah jag yang berisi air dan ranting kayu berdaun di dalamnya. Katanya, ini lebihan air yang saya gunakan petang tadi.

Saya termenung sekejap dan bertanya. Ini ranting apa dan kenapa diletakkan di dalam bekas ini ? Rupa-rupanya ranting yang berdaun itu digunakan untuk memercikkan air ketika proses pemagaran rumah dilakukan. Wah! Ini bagus juga. Mungkin orang dulu-dulu ada menggunakan kaedah ini untuk melakukan percikkan air ketika ikhtiar tersebut.

Akhirnya, terpulanglah pada pembaca samada ingin menggunakan penyembur, jari atau ranting kayu berdaun dalam melakukan ikhtiar memagar dan menghalau gangguan di dalam rumah.

Kita hanya berikhtiar, Allah jua yang menentukan.

Wallhua’lam.


Baca Selanjutnya

Sunday, June 19, 2011

Kasturi TIAF Meletup ?


Assalamualaikum w.b.t.

Sejak kebelakangan ini banyak minyak kasturi Tiaf dibeli oleh beberapa orang yang ahli keluarganya mengalami gangguan jin daripada saya. Terutamanya berkaitan dengan bayi yang menangis tak henti-henti kerana gangguan jin. Ramai sudah pembeli menyatakan kemujaraban kasturi ini. Tentang cara menggunakannya boleh rujuk blog TIAF. Hal ini bukan untuk mempromosi tetapi bertujuan untuk perkongsian khasiatnya.

Kasturi ini juga banyak saya gunakan bagi kaedah ‘shortcut scan’ gangguan pada pesakit sekiranya kesuntukan masa. Apabila menyapu atar kasturi ini, maka pesakit tersebut akan menunjukkan simpton-simptonnya. Contonya seperti nak muntah, bau busuk, panas pada badan, terus merasuk atau sebagainya. Lebih-lebih lagi jika jin yang menganngu itu jin kafir.

Saya juga banyak menggunakannya dalam semburan dalam ikhtiar memagar dan menghalau gangguan jin di rumah kediaman. Apabila air ruqyah dicampurkan bersama atar kasturi ini, menyebabkan tempat kediaman tersebut berbaum harum.

Bagi pesakit yang terbuka mata ketiganya (boleh melihat alam jin) disebabkan gangguan jin, atar kasturi ini di sapu pada Pintu Jamalnya seterusnya menutup mata tersebut dengan izin Allah s.w.t. jua.

Berbalik pada satu peristiwa yang menarik ingin dikongsi. Pekerja di sekolah saya membelikan atar kasturi ini untuk diberikan kepada adiknya yang mengalami gangguan sakit-sakit badan. Adiknya ini tinggal di P***. Hujung bulan adikknya ini selalu ke rumah kakaknya ini. Maka kesempatan inilah untuk dia memberikan atar kasturi itu kepada adiknya.

Saya menerangkan cara-cara untuk menggunakannya. Hari ini saya bertemu dengan pekerja tersebut dan bertanyakan tentang hal adiknya itu. Katanya “ Dia tak sempat nak pakai dan nak mandi ustaz. Dia nak beli lagi satu, “. Kenapa pulak. Yang dulu mana pergi ? “ Tanya saya. “MELETUP!” katanya. Tergamam saya.

Katanya “ Begini ceritanya. Adik saya, apabila dia balik ke rumahnya, dia meletakkan atar kasturi itu di dalam satu almari. Cadangnya nak mandi dengan atar kasturi itu apabila ada masanya yang terluang nanti. Entah mengapa dia terlupa untuk mandi. Mungkin dia sibuk dengan kerja entahlah. Yang dia sedar pada suatu hari, dia terbau sesuatu yang harum di dalam rumahnya. Di situlah baru dia tersedar akan atar kasturi tersebut. Lalu dia pun membuka pintu almari tersebut. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati botol atar kasturi tersebut pecah berkecai. Rasanya botol atar kasturi itu baru sahaja meletup. Sebab masih ada lagi sedikit saki baki minyak itu di atas papan alamri tersebut. Dapatlah dia ambil sikit untuk disimpan. Selepas kejadian atar kasturi itu meletup dia dapat merasakan sakit-sakit badannya selama ini semakin hilang dan badannya rasa ringan”.

Kenapa atar kasturi TIAF ini meletup? Allah Lebih Mengetahui . Allahu Akbar. Demikianlah kehendak dan pertolongan Allah s.w.t. Apabila Dia menghendaki sesuatu, hanya berkata JADI maka JADILAH ia.

Allahu ‘alam.


Baca Selanjutnya

Monday, June 13, 2011

Jumaat Malam Sabtu


(Surau KIP : Tempat Rawatan )

Assalamualaikum w.b.t.

Setelah berfikir panjang dan berbincang dengan dua orang guru serta menyatakan usul pada mesyuarat KIP Chanis; maka persetujuan telah diperolehi. Iaitu Saya bersama, ustaz Fadhilah dan Cikgu Kamal akan bersama-sama berikhtiar merawat pesakit di surau KIP Chanis pada hari Jumaat /malam Sabtu bermula jam 9.00 malam hingga 11.00 malam sekiranya ada temujanji dengan pesakit.

Saya sungguh bersyukur kepada Allah s.w.t. dan berterima kasih kepada dua orang guru ini. Kerana mereka sudi untuk bersama-sama saya berikhtiar merawat pesakit. Mereka ini bukan pembantu saya, tetapi mereka juga adalah Perawat Islam. Kami merawat mengikut kepakaran masing-masing. Bahkan ilmu dan kebarakahan mereka lebih tinggi berbanding saya yang daif ini.

Dengan adanya mereka ini, kami dapat merawat 3 pesakit secara serentak. Masa dan tenaga dapat dijimatkan. Jika ada pesakit yang lain, tidaklah pula mereka menunggu dengan lama. Berbanding sebelum ini; saya hanya mampu merawat paling ramai 2 orang pesaki t sahaja pada satu-satu masa.


(Surau berdekatan dengan parking kereta)



(Pintu masuk KIP menuju ke tempat rawatan)

Kadang-kadang jika ada salah seorang di antara kami yang sibuk; maka mana-mana Perawat Islam yang ada di surau pada masa itu boleh ambil alih untuk merawat. Ini kebiasannya bagi kes rawatan susulan. Rawatan susulan ini diberikan setelah 7 hari, 14 hari, 21 hari, atau lebih selepas menerima rawatan pertama.

Tentang rawatan susulan ini tiada paksaan kepada pesakit. Jika mereka ingin datang atau tidak selepas menerima rawatan pertama, terpulang kepada mereka. Kami di sini hanya membantu berikhtiar untuk merawat gangguan yang mereka alami.

Pada dasarnya rawatan ini disasarkan kepada anak-anak didik kami di sekolah-sekolah serta ahli keluarga mereka. Kerana rata-rata masa ini, ramai anak-anak didik kami yang mengalami gangguan dek kerana tempias daripada gangguan ibubapa mereka. Menyebabkan ada pelajar yang tidak hadir ke sekolah kerana sakit-sakit badan dan mengalami bermacam-macam gangguan. Walaubagaimanapun, sekiranya penduduk sekitar dan selainnya memerlukan rawatan, InsyaAllah akan kami ikhtiarkan.


Baca Selanjutnya
Related Posts with Thumbnails

Catatan Abu Humaira ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO