Followers

Carian

...................... بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ......................

Segala puji bagi Allah, Pencipta dan Penguasa alam semesta. Selawat dan salam semoga disampaikan kepada Nabi Muhammad S.A.W., keluarganya dan para sahabatnya.

Assalamualaikum w.b.t. dan salam ukhuwaah. Blog ini dibina adalah berdasarkan sebagai perkongsian pengalaman rawatan di samping catatan penulis berkaitan Perubatan Islam khususnya Rawatan Gangguan Makhluk Halus. Adalah diharapkan dengan usaha yang sedikit ini dapat memberi manafaat bagi pembacanya dan orang-orang yang mencari kebenaran. Apa jua yang tercatat di dalamnya adalah jauh sama sekali untuk menimbulkan rasa "riak dan ujub" dalam diri. Na'uzubillah. Sesungguhnya Allah S.W.T. jualah Yang Maha Hebat Lagi Maha Mengetahui. Saya melepaskan diri dari setiap hal yang bertentangan dengan Kitab Allah dan Sunnah Nabi S.A.W. Semua taufiq yang dikurniakan tidak lain adalah kerana Rahmat Allah S.W.T. KepadaNya saya berserah dan kepadaNya saya kembali ....... al-faqir ilallah min : (abuhumaira)

Friday, November 4, 2011

Riwayat dan Fadhilat Ma'thurat 5

Assalamualaikum w.b.t.

5. Dari Abu Darda' r.a. dari Nabi S.A.W. bahawa Baginda bersabda, " Barangsiapa di waktu pagi dan petang membaca : Hasbiyallahu... (at-Taubah : 129) tujuh kali, maka Allah akan mencukupi apa yang diinginkan dari perkara dunia dan akhirat. "
( Hadis ini diriwayatkan oleh Ibnu Sunni dan Ibnu Asakil secara marfu' )


Baca Selanjutnya

Tuesday, October 4, 2011

Bingkisan Ramadhan



Assalamualaikum w.b.t.

Lama menyepi. Saat ini cuba mencoretkan sedikit bingkisan sepanjang bulan barakah Ramadhan. Rata-rata bulan Ramadhan disambut dengan penuh kesyukuran kepada Robbul Jalil. Tidak ketinggalan ada juga insan-insan yang tidak berpuasa kerana rendahnya kehambaan diri kepada Allah s.w.t. Bahkan ada juga yang tidak berpuasa dengan alasan sakit yang tidak sanggup berkorban sedikit sebagai mujahadah melawan nafsu diri. Allahu. Betapa sombong dan lupa dirinya makhluk yang bernama manusia.

Sepanjang Ramadhan lepas dan sebelum-sebelum ini selalu kedengaran dan mendapat berita tentang kematian. Jumlah perpisahan roh dan jasad di bulan barakah ini meningkat. Begitulah pemerhatian saya tentang keadaan ini. Kenapa begitu ? Allahu 'alam. Pohonan doa agar kita diizinkan lagi bertemu dengan Ramadhan yang akan datang. Insya Allah.

Pada asalnya, tidak ingin saya untuk melakukan rawatan pada bulan Ramadhan. Namun saya hanya merancang, ketentuan Allah sudah ditulis. Ada juga pesakit-pesakit gangguan jin yang meminta diikhtiarkan. Pesakit-pesakit tersebut saya lebih menekankan amalan zikrullah daripada memikirkan gangguan yang dihadapi.

Tidak ketinggalan juga pesakit yang mengadu tentang sakit fizikal. Terutamanya yang berkaitan dengan serangan stroke. Kebetulan Ramadhan kali ini bertepatan dengan musim buah durian. Ada yang pesakit-pesakit hari-hari makan durian sehingga menyebabkan tekanan darah naik seterusnya kena stroke. Ada juga yang tak makan durian pun kena stroke. Rawatan bekam dan urut cuba diikhtiarkan sekadar yang diketahui.

Ada juga pesakit yang mengadu, bila puasa dia jadi demam. Ada juga yang batuk-batuk, pening dan sebagainya. Ketahuilah sesungguhnya puasa itu perintah Allah s.w.t.. Maka yakinlah ibadah ini mempunyai berbagai kebaikan bagi semua hambaNya samaada untuk fizikal, mental dan rohani. Jadi tidak perlulah bersusah payah menelan ubat hospital. Jika tidak tahan sangat makanlah ubatan herba atau madu. Sesungguhnya sakit tersebut ialah proses untuk memulihkan badan kita daripada ansir-anasir negatif di dalam badan.

Jika diamati, perjalanan darah kita dibulan puasa amat laju. Dengan kata lain, apabila perut berehat selama 12 jam, Bahagian-bahagian lain mula mejalankan tugas dengan sempurna. Yangmana selama ini ia berkerja dengan kurang aktif kerana lebih tertumpu kepada perut. Dengan demikian itulah timbulnya simpton-simpton penyakit di atas dengan tujuan untuk memulihkan diri dari segala toksid, racun, kuman dan lain-lain. Orang-orang yang ahli lebih mengetahui daripada saya akan hal ini. Bahkan...

Allah Lebih Mengetahui.


Baca Selanjutnya

Saturday, August 27, 2011

Salam Aidilfitri



Assalamualaikum w.b.t.

Kepada semua pembaca blog Catatan Abu Humaira, Perawat-perawat Islam, Guru-guruku,Pesakit-pesakit dan Muslimin Muslimat, Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri. Maaf diatas segalanya.

Adakah kita betul-betul mendapat kemenangan dan mendapat kefitrahan hasil daripada Ramadhan kali ini ? Tepuk dada tanya iman.

Semoga Allah s.w.t. menemukan kita lagi dengan Ramadhan di tahun hadapan. Amin. InsyaAllah.


Baca Selanjutnya

Thursday, July 28, 2011

Ya Ramadhan


Assalamualaikum w.b.t.

Kepada semua pembaca blog Catatan Abu Humaira, Perawat-perawat Islam, Guru-guruku,Muslimin Muslimat, Selamat Menyambut bulan Ramadhan al-Mubarak


Baca Selanjutnya

Friday, July 8, 2011

Puteri + Jin Nenek + Jin Bunian ?


Assalamualaikum w.b.t.

Pernah satu ketika sedang menyiapkan soalan untuk peperiksaan sekolah, tiba-tiba satu panggilan saya terima. Katanya dia tinggal disekitar tempat saya tinggal dan dia dari K*** mengambil anaknya. Anaknya bersekolah di sana. Anaknya mengalami gangguan dan meminta saya merawatnya. Dalam kesempitan masa, InsyaAllah datanglah malam ni ke surau jawab saya.

Seperti yang dijanjikan, ibubapa serta anaknya datang bersama 2 orang lelaki (saya ingat-ingat lupa 2 lelaki tersebut, rasanya bapa saudara pesakit tersebut). Macam biasalah, sebelum merawat, saya mendiagnos masalah gangguan yang dialami oleh pesakit tersebut. Kesimpulan dari cerita emak pesakit, saya mendapati anaknya itu berkongsi mata dengan mata jin. Tidak lain tidak bukan; ada jin di dalam badan pesakit dan di rumah kakaknya (pesakit tinggal di sana) ada gangguan. Semalam; iaitu semasa tinggal di K*** sebelum dibawa balik ke sini, pesakit ini telah dipimpin tangannya dan dibawa ke suatu tempat.

Pada keesokan harinya, ditakdirkan Allah s.w.t. pesakit ini dijumpai disebuah tandas di stesen minyak P*** dalam keadaan tidak sedarkan diri. Kebetulan kakanya pergi mengisi minyak disitu. Melihat ramai orang sedang melihat sesuatu, alangkah terkejut dan bersyukurnya dia kerana rupa-rupanya adiknya yang dikerumuni orang ramai tersebut. Pesakit yang tidak sedarkan diri itu dibawa balik ke rumah oleh kakaknya.

Berbalik kepada rawatan. Sebelum saya memulakan rawatan, saya minta pesakit melihat sekeliling. Dia melihat ada seorang PUTERI dan ada jin-jin yang menakutkan di luar surau yang ingin mengganggunya. PUTERI selalu mengekorinya. Bila ditanya pada PUTERI itu, katanya dia dari keturunan moyang emaknya. Untuk mengelak fitnah, saya terus memberitahu kepada ibubapa pesakit; JANGAN PERCAYA CAKAP PUTERI ITU ! Yang penting kita rawat pesakit ini.

Bacaan ayat-ayat suci al-Quran diperdengarkan. Apabila sampai pada satu ayat, saya hembus ke kaki pesakit. Pesakit tumbang ke belakang. Saya teruskan bacaan, jin di dalam badan mula kesakitan dan mula muntah tapi tak keluar apa-apa pun. Saya meminta ibubapnya membangunkan badan pesakit.

Sessi dialong bermula. Percakapan jin kurang jelas dan tak larat nak menjawab. Katanya dia berumur 80 tahun, beragama Islam dan perempuan. Bertujuan untuk mencari tuan baru setelah tuan lamanya sudah lama meninggal dunia. Dia solat katanya. Bila suruh mengucap; dia boleh mengucap dengan fasih dan lancar. Alhamdulillah. Sessi tazkirah disampaikan. Alhamdulillah jin nenek tu setuju keluar dan pergi ke suatu tempat yang akan Allah tentukan semata-mata untuk beribadat dan menghabiskan sisa-sisa hidupnya. Sungguh tidak larat untuk dikeluar, maka saya membantunya dengan Azan. Dengan izin Allah s.w.t. dia dapat keluar. Mudah-mudahan Allah s.w.t. mengampuninya.

Macam biasa juga, bila sudah keluar. Saya akan baca ayat-ayat al-Quran untuk scan sekali lagi. Em…ada lagi jin. Bila ditanya, katanya bukan nenek jin tadi. Tapi jin dari ALAM BUNIAN (entah betul ke tidak) , bernama ***Suria*** (nama panjang sangat). Berumur 36 tahun. Sudah berada dalam jasad pesakit selama 2 bulan. Kenapa saya selalu tanya pasal umur? Supaya senang untuk berdialog. Yelah, kalau jin tu masih muda, kita berdialog cara orang muda. Kalau jin tu dah tua, kita berdialog cara orang tua. Tapi kena ingat, jin yang menganggu suka menipu.

Dia diminta supaya keluar dan kembali ke tempat asal. Pada awalnya jin tersebut berat untuk keluar. Tetapi bila beri sedikit tazkirah, dia setuju untuk keluar. Maka lafaz sumpah dilakukan. Ketika proses keluar dari badan pesakit, air mata mencurah-curah keluar dari mata pesakit. Biasalah tu, jin terlalu sedih untuk tinggalkan pesakit. Sebab katanya, dia suka pada pesakit ini. Kalau kes begini, ada kemungkinan untuk jin itu kembali semula kepada pesakit. Harap-harap jin ini sudah sedar dan insaf, InsyaAllah.

Kemudian, proses scan dijalankan sekali lagi. Alhamdulillah, pesakit tidak menunjukkan tanda-tanda ada gangguan jin di dalam badan. Kini, rawatan untuk menutup penglihatan pesakit terhadap alam jin. Alhamdulillah kaedah Pancaran Tapak Tangan dan menyapu atar kasturi memudahkan rawatan. Tetapi yang menjadikan kemusykilan buat saya, pesakit melihat 2 jin terkurung apabila tapak tangan dihalakan kali kedua dilakukan; iaitu selepas menyapu minyak atar kasturi . Ini jin mana pulak ni? Ke jin-jin tadi? Kata pesakit, 2 jin tu menangis dan tempat kurungan itu berada di suatu tempat yang jauh. Saya tak berfikir panjang, Allah Lebih Mengetahui.

Pesakit dibekalkan air dan limau yang diruqyah untuk mandi dan minum selama 7 hari. Rawatan susulan akan diikhtiarkan selepas itu. InsyaAllah. Sesungguhnya Allah s.w.t. memudahkan segala ikhtiar pada malam tersebut. Alhamdulillah.

Allahu’alam.


Baca Selanjutnya

Tuesday, June 28, 2011

Kaedah Semburan



Assalamualaikum w.b.t.

Spry atau penyembur ini kebiasaanya dalam rawatan akan disembur ke 2 kaki, 2 tangan dan muka pesakit pada awal rawatan dilakukan. Ia bertujuan untuk memberikan tindak balas luaran kepada jin yang menganggu pesakit. Air tersebut terlebih diisi dengan air yang telah diruqyah dengan ayat-ayat al-Quran. Demikianlah sebagaimana yang diajar oleh TG. Ustaz Majid AKRINE. Dengan izin Allah tindak balasnya menyebabkna jin akan merasakan kepanasan, bau busuk, tidak selesa dan kadang-kadang pesakit akan terus merasuk.

Apa yang hendak saya kongsikan kali ini adalah berkaitan dengan Pagar Rumah dan menghalau jin penganggu di dalam rumah. Saya akan menggunakan penyembur spry ini ketika memagar rumah pesakit. Setelah air dibacakan dengan ayat-ayat al-Quran dan dicampurkan dengan apa yang dirasakan perlu, maka ia dimasukkan ke dalam penyembur seterusnya proses penyemburan dilakukan.

Penyembur ini digunakan adalah untuk memastikan air semburan itu semacam berkabus (betul ke istilah ini). Setengah perawat lebih suka menggunakan jari-jari untuk dipercikkan kerana berdasarkan pemahaman masing-masing. Bagi saya, semua itu tidak menjadi masalah.

Apa yang menariknya di sini, kadang-kadang penyembur ini akan rosak sebelum selesai disembur disekeliling dalam sesebuah rumah. Walaupun penyembur ini baru dibeli, ia akan rosak. Kat rumah saya ada banyak penyembur yang sudah rosak kerana digunakan untuk menyembur rumah pesakit. Kalau untuk semburan perawalan rawatan kepada pesakit, takde pulak yang rosak. Yang nak jadi rosak apabila digunakan untuk proses memamagar rumah (atau kebetulan saja nak rosak).

Kebiasaanya ia akan rosak apabila tiba di suatu sudut yang dirasakan ada gangguan. Tempat yang ada gangguan akan diberikan tanda oleh Allah s.w.t. seperti merasakan bulu roma meremang atau sebagainya. Maka di situlah air semburan akan terus disembur sambil membaca ayatul Qursi tanpa henti sehingga tanda itu hilang. Dan di situlah penyembur ini akan rosak. Maka kesudahannya pakai jari-jari juga untuk dipercikkan sebagai sambungan kepada proses tersebut.

Sesuatu yang baru dapat saya ambil ialah apabila cuba berikhtiar memagar rumah seorang pesakit. Kisahnya begini, seorang pesakit diminta untuk membuat ikhtiar memagar rumahnya sendiri setelah diberikan air ruqyah oleh saya. Pada awalnya dia meminta saya sebagai “perasmi” dalam ikhtiar memagar atau menghalau gangguan di rumahnya. Tetapi saya terlalu sibuk, maka saya meminta dia membuatnya terlebih dahulu tiap-tiap hari.

Ada keluangan masa, saya bertandang kerumahnya. Dibacakan kembali ayat-ayat al-Quran air yang pesakit gunakan untuk ikhtiar memagar rumahnya. Selepas itu pesakit membawakan sebuah jag yang berisi air dan ranting kayu berdaun di dalamnya. Katanya, ini lebihan air yang saya gunakan petang tadi.

Saya termenung sekejap dan bertanya. Ini ranting apa dan kenapa diletakkan di dalam bekas ini ? Rupa-rupanya ranting yang berdaun itu digunakan untuk memercikkan air ketika proses pemagaran rumah dilakukan. Wah! Ini bagus juga. Mungkin orang dulu-dulu ada menggunakan kaedah ini untuk melakukan percikkan air ketika ikhtiar tersebut.

Akhirnya, terpulanglah pada pembaca samada ingin menggunakan penyembur, jari atau ranting kayu berdaun dalam melakukan ikhtiar memagar dan menghalau gangguan di dalam rumah.

Kita hanya berikhtiar, Allah jua yang menentukan.

Wallhua’lam.


Baca Selanjutnya

Sunday, June 19, 2011

Kasturi TIAF Meletup ?


Assalamualaikum w.b.t.

Sejak kebelakangan ini banyak minyak kasturi Tiaf dibeli oleh beberapa orang yang ahli keluarganya mengalami gangguan jin daripada saya. Terutamanya berkaitan dengan bayi yang menangis tak henti-henti kerana gangguan jin. Ramai sudah pembeli menyatakan kemujaraban kasturi ini. Tentang cara menggunakannya boleh rujuk blog TIAF. Hal ini bukan untuk mempromosi tetapi bertujuan untuk perkongsian khasiatnya.

Kasturi ini juga banyak saya gunakan bagi kaedah ‘shortcut scan’ gangguan pada pesakit sekiranya kesuntukan masa. Apabila menyapu atar kasturi ini, maka pesakit tersebut akan menunjukkan simpton-simptonnya. Contonya seperti nak muntah, bau busuk, panas pada badan, terus merasuk atau sebagainya. Lebih-lebih lagi jika jin yang menganngu itu jin kafir.

Saya juga banyak menggunakannya dalam semburan dalam ikhtiar memagar dan menghalau gangguan jin di rumah kediaman. Apabila air ruqyah dicampurkan bersama atar kasturi ini, menyebabkan tempat kediaman tersebut berbaum harum.

Bagi pesakit yang terbuka mata ketiganya (boleh melihat alam jin) disebabkan gangguan jin, atar kasturi ini di sapu pada Pintu Jamalnya seterusnya menutup mata tersebut dengan izin Allah s.w.t. jua.

Berbalik pada satu peristiwa yang menarik ingin dikongsi. Pekerja di sekolah saya membelikan atar kasturi ini untuk diberikan kepada adiknya yang mengalami gangguan sakit-sakit badan. Adiknya ini tinggal di P***. Hujung bulan adikknya ini selalu ke rumah kakaknya ini. Maka kesempatan inilah untuk dia memberikan atar kasturi itu kepada adiknya.

Saya menerangkan cara-cara untuk menggunakannya. Hari ini saya bertemu dengan pekerja tersebut dan bertanyakan tentang hal adiknya itu. Katanya “ Dia tak sempat nak pakai dan nak mandi ustaz. Dia nak beli lagi satu, “. Kenapa pulak. Yang dulu mana pergi ? “ Tanya saya. “MELETUP!” katanya. Tergamam saya.

Katanya “ Begini ceritanya. Adik saya, apabila dia balik ke rumahnya, dia meletakkan atar kasturi itu di dalam satu almari. Cadangnya nak mandi dengan atar kasturi itu apabila ada masanya yang terluang nanti. Entah mengapa dia terlupa untuk mandi. Mungkin dia sibuk dengan kerja entahlah. Yang dia sedar pada suatu hari, dia terbau sesuatu yang harum di dalam rumahnya. Di situlah baru dia tersedar akan atar kasturi tersebut. Lalu dia pun membuka pintu almari tersebut. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati botol atar kasturi tersebut pecah berkecai. Rasanya botol atar kasturi itu baru sahaja meletup. Sebab masih ada lagi sedikit saki baki minyak itu di atas papan alamri tersebut. Dapatlah dia ambil sikit untuk disimpan. Selepas kejadian atar kasturi itu meletup dia dapat merasakan sakit-sakit badannya selama ini semakin hilang dan badannya rasa ringan”.

Kenapa atar kasturi TIAF ini meletup? Allah Lebih Mengetahui . Allahu Akbar. Demikianlah kehendak dan pertolongan Allah s.w.t. Apabila Dia menghendaki sesuatu, hanya berkata JADI maka JADILAH ia.

Allahu ‘alam.


Baca Selanjutnya

Monday, June 13, 2011

Jumaat Malam Sabtu


(Surau KIP : Tempat Rawatan )

Assalamualaikum w.b.t.

Setelah berfikir panjang dan berbincang dengan dua orang guru serta menyatakan usul pada mesyuarat KIP Chanis; maka persetujuan telah diperolehi. Iaitu Saya bersama, ustaz Fadhilah dan Cikgu Kamal akan bersama-sama berikhtiar merawat pesakit di surau KIP Chanis pada hari Jumaat /malam Sabtu bermula jam 9.00 malam hingga 11.00 malam sekiranya ada temujanji dengan pesakit.

Saya sungguh bersyukur kepada Allah s.w.t. dan berterima kasih kepada dua orang guru ini. Kerana mereka sudi untuk bersama-sama saya berikhtiar merawat pesakit. Mereka ini bukan pembantu saya, tetapi mereka juga adalah Perawat Islam. Kami merawat mengikut kepakaran masing-masing. Bahkan ilmu dan kebarakahan mereka lebih tinggi berbanding saya yang daif ini.

Dengan adanya mereka ini, kami dapat merawat 3 pesakit secara serentak. Masa dan tenaga dapat dijimatkan. Jika ada pesakit yang lain, tidaklah pula mereka menunggu dengan lama. Berbanding sebelum ini; saya hanya mampu merawat paling ramai 2 orang pesaki t sahaja pada satu-satu masa.


(Surau berdekatan dengan parking kereta)



(Pintu masuk KIP menuju ke tempat rawatan)

Kadang-kadang jika ada salah seorang di antara kami yang sibuk; maka mana-mana Perawat Islam yang ada di surau pada masa itu boleh ambil alih untuk merawat. Ini kebiasannya bagi kes rawatan susulan. Rawatan susulan ini diberikan setelah 7 hari, 14 hari, 21 hari, atau lebih selepas menerima rawatan pertama.

Tentang rawatan susulan ini tiada paksaan kepada pesakit. Jika mereka ingin datang atau tidak selepas menerima rawatan pertama, terpulang kepada mereka. Kami di sini hanya membantu berikhtiar untuk merawat gangguan yang mereka alami.

Pada dasarnya rawatan ini disasarkan kepada anak-anak didik kami di sekolah-sekolah serta ahli keluarga mereka. Kerana rata-rata masa ini, ramai anak-anak didik kami yang mengalami gangguan dek kerana tempias daripada gangguan ibubapa mereka. Menyebabkan ada pelajar yang tidak hadir ke sekolah kerana sakit-sakit badan dan mengalami bermacam-macam gangguan. Walaubagaimanapun, sekiranya penduduk sekitar dan selainnya memerlukan rawatan, InsyaAllah akan kami ikhtiarkan.


Baca Selanjutnya

Monday, May 23, 2011

Disebalik Berehat Seketika


Assalamualaikum w.b.t.

Sekian lama blog ini menyepi, kini terasa terdetik pula untuk menulis. Pada awalnya dikatakan untuk berehat seketika; berehat ini bermaksud berehat daripada menulis catatan yang mempunyai perkaitan dengan Perubatan Islam. Namun tidak bermakna saya berehat daripada merawat pesakit khususnya yang berkaitan dengan gangguan jin.
Memang benar saya berehat daripada menulis, tetapi di dalam ruang masa saya berehat daripada menulis itu, Allah s.w.t. menentukan saya untuk sibuk dengan rawatan terhadap pesakit-pesakit. Ternyata merawat itu lebih sibuk dan letih daripada menulis atau mencatat.

Walaupun pada awalnya sangkaan saya apabila saya berehat untuk menulis, dapatlah saya mengurangkan sedikit daripada merawat pesakit-pesakit. Tetapi Allah s.w.t. tentukan sebaliknya. Pernah ada pada satu minggu tu; tiap-tiap malam saya diminta untuk merawat pesakit-pesakit yang berhajat. Ada pesakit yang saya rawat di rumahnya sendiri dan ada pula yang buat temujanji untuk dirawat di surau KIP tempat saya tinggal.

Memang penat, tetapi nak buat macammana, orang dah minta tolong. Lagipun dah lama mereka ini meminta saya merawatnya, tetapi saya minta mereka tangguhkan dulu sebab saya terlalu sibuk dan letih dengan tugasan sebagai seorang guru. Ditambah lagi dengan ilmu perubatan yang ada di dada saya ini memang cetek dan kurang berpengalaman.

Disebabkan saya sedar, inilah fardhu kifayah dan mengharapkan redha Allah s.w.t. semata. Maka saya gagahi jua untuk merawat mereka sekadar ilmu yang cetek ini. Selebihnya dan sepenuhnya saya serahkan kepada Allah s.w.t. Kata-kata TG Ustaz Abd. Majid AKRINE “ MENCARI REDHA ALLAH” dan TG Ustaz Wan Asrul TIAF “KITA BUAT KERJA KITA (BERIKHTIAR), JANGAN KITA BUAT KERJA ALLAH (RAHMAT DAN KESEMBUHAN)“ menjadi penyuntik semangat untuk saya gagahi merawat pesakit walaupun dalam keadaan keletihan dan kesibukan masa.

Dari pengalaman ini, saya dapat tiga iktibar:
Pertama; bahawa kita tidak boleh merawat sepanjang hari. Iaitu, walaupun semasa merawat kita tidak menggunakan tenaga fizikal, mental dan rohani sepenuhnya, namun jika kita merawat setiap hari atau setiap malam selama 5, 6 atau 7 hari berturut-turut pada pesakit yang berbeza; menyebabkan badan kita menjadi begitu letih dan tidak bermaya.

Kedua; bila kita sentiasa merawat; maka timbul rasa kasih-sayang di dalam diri sesama dan kepasrahan kepada Allah s.w.t sepenuhnya terhadap Qada’ dan QadarNya yang ditentukan. Apa tidaknya, pernah saya seperti mengalirkan air mata apabila mendengar kedua ibubapa pesakit yang begitu redha dan sabar dengan ketentuan Allah s.w.t terhadap sakit anaknya yang telah lama terlantar dikerusi panjang dek kerana penyakit saraf yang teruk menyebabkan dia menjadi lumpuh.

AllahuAkbar! Betapa bersyukurnya kita ini yang diberikan kesihatan olehNya, tidak sebagaimana yang diberikan kepada pesakit-pesakit tersebut. Maka orang yang diberi kesihatan dan kemampuan untuk membantu sekadar ilmu yang diberi olehNya terhadap orang yang memerlukan, maka rawatlah mereka (pesakit) sebagai tanda syukur kita kepada Allah s.w.t. dan tanda kasih-sayang kita sesama makhluk Allah walaupun kita tahu; yang kita ini mempunyai ilmu yang cetek dan kurang berpengalaman.

Ketiga; selepas selesai berikhtiar, kebiasaanya saya akan memberikan sedikit tazkirah kepada pesakit. Sesungguhnya tazkirah yang diberikan itu sebenarnya untuk diri saya sendiri. Dan jika ada manafaatnya buat pesakit tersebut, Alhamdulillah. Tazkirah yang diberikan itu sedikit sebanyak dapat menyedarkan diri kita tentang siapa diri kita, ke mana hala tuju kita dan sebagainya. Allahua’lam.


Baca Selanjutnya

Monday, May 16, 2011

Catatan Abu Humaira

Assalamualaikum w.b.t.

Untuk pengetahuan pembaca, saya tidak lagi menggunakan “Catatan Mu’allij Muda” bahkan kepada “Catatan Abu Humaira” sebagai tajuk pada header blog. Harap maklum.

Allahu’alam.


Baca Selanjutnya

Saturday, January 1, 2011

Catatan Abu Humaira Berehat Seketika

Assalamualaikum w.b.t.

Adalah dimaklumkan kepada semua pembaca blog Catatan Abu Humaira, bahawasanya saya akan berehat seketika dalam menulis blog ini. Walaubagaimanapun, berhenti seketika menulis tidak bererti saya berhenti merawat.

Seandainya ada pesakit yang memerlukan rawatan, InsyaAllah akan diikhtiarkan. Lagipun sekiranya saya tiada keluangan masa, alhamdulillah dan insyaAllah, Perawat-perawat Islam Muadzam Shah yang lain boleh membantu.Rujukilah senarai nama dan no. tel. Perawat- perawat Islam Muadzam Shah di tepi blog saya ini.

Jika diizinkaNya lagi pena blog Catatan Abu Humaira akan menulis kembali. InsyaAllah.

Allahu'allam.


Baca Selanjutnya
Related Posts with Thumbnails

Catatan Abu Humaira ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO