Followers

Carian

...................... بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ......................

Segala puji bagi Allah, Pencipta dan Penguasa alam semesta. Selawat dan salam semoga disampaikan kepada Nabi Muhammad S.A.W., keluarganya dan para sahabatnya.

Assalamualaikum w.b.t. dan salam ukhuwaah. Blog ini dibina adalah berdasarkan sebagai perkongsian pengalaman rawatan di samping catatan penulis berkaitan Perubatan Islam khususnya Rawatan Gangguan Makhluk Halus. Adalah diharapkan dengan usaha yang sedikit ini dapat memberi manafaat bagi pembacanya dan orang-orang yang mencari kebenaran. Apa jua yang tercatat di dalamnya adalah jauh sama sekali untuk menimbulkan rasa "riak dan ujub" dalam diri. Na'uzubillah. Sesungguhnya Allah S.W.T. jualah Yang Maha Hebat Lagi Maha Mengetahui. Saya melepaskan diri dari setiap hal yang bertentangan dengan Kitab Allah dan Sunnah Nabi S.A.W. Semua taufiq yang dikurniakan tidak lain adalah kerana Rahmat Allah S.W.T. KepadaNya saya berserah dan kepadaNya saya kembali ....... al-faqir ilallah min : (abuhumaira)

Friday, October 22, 2010

Murid Z


Assalamualaikum w.b.t.

Kalau 2 tahun lepas murid lelaki Tahun 3 bernama N, boleh melihat jin dan mengubat orang sakit. Tahun 2009 seorang murid perempuan Tahun 6 yang bernama S, dapat melihat jin dan mendapat gangguan jin di sekolah sehinggakan menjejaskan pembelajarannya di kelas. Kini, tahun 2010, sekolah saya digemparkan lagi dengan seorang murid yang boleh melihat jin.

Murid ini adalah murid lelaki Tahun 4 yang bernama Z. Menurut cerita daripada ayahnya (pernah menghadiri kursus-kursus Perubatan Islam sebelum ini) anaknya ini pada asalnya tidak dapat melihat jin. Tetapi selepas kejadian terpijak anak jin, murid Z ini mula dapat melihat alam jin. Pada awalnya, penglihatannya hanya kabur-kabur, tetapi sejak kebelakangan ini penglihatan dan pendengarannya semakin jelas.

Ceritanya begini, anaknya ini berjalan melalui sebuah padang dan tanpa disedari dia telah terpijak seekor anak jin di sekitar sebuah busut dan menyebabkan anak jin tu mati. Ibubapa jin tersebut begitu marah. Sebagai balasan kata ibubapa jin tersebut, murid Z ini akan dapat melihat alam jin selama setahun.

Kejadian ini berlaku pada 2009 lagi. Cuma sekarang baru saya ketahui, apabila ayah murid Z menceritakan kejadian tersebut kepada saya. Pada awalnya murid Z, begitu takut kerana dapat melihat jin yang pelbagai bentuk, rupa dan warna. Tetapi, setelah murid ini dapat menyaksikan cahaya-cahaya , api, aura dan sebagainya apabila seseorang membaca ayat-ayat suci al-Quran, maka dia juga cuba membaca ayat-ayat suci al-Quran seterusnya jadilah dia seperti dalam kisah kartun Dragon Ball. Dalam asyik suka menzass jin-jin, timbullah kemarahan dikalangan mereka. Maka murid Z ini sering mendapat serangan dan gangguan daripada jin-jin tersebut.

Ayah murid Z meminta pandangan saya tentang anaknya itu; samada anugerah Allah atau keterlibatan jin. Dengan ilmu yang cetek ini, saya mendapati penglihatan anaknya itu ada keterlibatan jin. Setahun lebih sudah berlalu, namun murid Z masih lagi dapat melihat jin. Di mana janji-janji mu wahai jin ? Bahkan jasad murid ini sudah dapat merasai sebagaimana yang dirasai oleh makhluk jin. Contohnya, rasa panas terbakar bila mendengar ayat-ayat suci al-Quran, mengelupur kepanasan bila mendengar azan.

Demikianlah halnya juga di sekolah, bila azan Zohor sahaja di masjid berdekatan sekolah, murid Z mengelupur seperti ayam kena sembelih. Cikgu yang mengajar panik dan murid-murid lain ketakutan lantas menganggu proses pengajaran dan pembelajaran di kelasnya. Kat rumah pun macam tu, dengar azan je, dengar bacaan al-Quran je, panas, mengelupur.

Kini, Alhamdulillah. Setelah ayah menyarankan anaknya supaya mencalitkan sedikit minyak atar kasturi hitam yang dibeli semasa kursus Perubatan Islam anjuran TIAF di Kuantan baru-baru ini di tepi kedua telinganya, murid ini tidak lagi merasai panas atau mengelupur semasa azan dan bacaan ayat suci al-Quran kedengaran. Bahkan semenjak itu, penglihatan murid ini terhadap jin dan alamnya semakin kabur.

Walalhua’lam.


Baca Selanjutnya

Thursday, October 14, 2010

Kaedah Pasak / Paku


Assalamualaikum w.b.t.

Belum sempat saya membaca Yasin selepas solat Magrib, saya menerima panggilan dari seorang suami mengatakan isterinya mula meracau apabila mereka bersama-sama membaca Yasin. Emergancy katanya, tolonglah datang segera. Dia tidak dapat control keadaan. Isterinya merasuk, mengamuk dan bercakap memaki-maki. Saya start kereta menuju ke rumahnya. Sampai di sana, saya pula dimakinya. Sabar ajelah. Saya serahkan sepenuhnya kepada Allah s.w.t. apa yang seterusnya akan berlaku.

Menurut cerita suaminya, isterinya ini ada mendapatkan rawatan urutan badan daripada emak saudaranya. Bila tertekan tempat persembunyian jin, maka melatahlah jin tu. Umpama menjolok sarang tebuan. Apalagi, masing-masing membuka langkah silat. Bermula dari situlah isterinya sering meracau dan memaki emak saudara suaminya kerana menganggu tempat tingganyal jin di dalam badan pesakit tersebut.

Tanpa mempedulikan makian jin tersebut dalam diam-diam saya terus membuat kaedah pasak dengan ayat-ayat suci al-Quran. Kesempatan dari itu saya meminta izin dari tuan rumah untuk mengambil whuduk bagi menunaikan solat Isyak dan solat Suna Hajat. Semasa saya mengambil whuduk kedengaran pesakit membebel tak henti-henti.

Selepas mengambil whuduk, suaminya bertanyakan saya, kenapa isterinya terpaku kat situ, tak bergerak-gerak. Saya bisik pada suaminya, dengan izin Allah dia dah kena pasak. Saya sengaja pasak awal-awal supaya nanti bila sampai nak buat rawatan jin tidak cabut lari awal-awal.

Kata suaminya, isterinya nak buang air kecil (jin buat helah nak keluar melalui buang air kecil) dan nak makan nasi. Saya pohon pada Allah agar pesakit tersebut boleh buang air kecil tapi jin tersebut tidak dapat melepaskan diri melalui jalan tersebut dan boleh makan nasi. Selepas pesakit selesai buang air kecil, dia duduk kembali tempat dia kena pasak tadi dan terpaksa makan di tempat tersebut.

Alhamdulillah, perancangan berjalan lancar. Setelah menunaikan solat Isyak dan solat Sunat Hajat, rawatan dijalankan. Melalui kaedah pasak ini, saya dapat menentukan berapa ekor jin-jin yang benar-benar keluar dan masih lagi berdegil di dalam badan.

Suka saya kongsikan kaeadah ini. Mudah-mudahan dengan perkongsian ini sedikit sebanyak, pembaca dapat mengawal keadaan jika pesakit itu bangun mengamuk dan sebagainya. Apapun semuanya dengan izin dan kehendak Allah s.w.t. jua.

Kaedahnya begini, pasak dulu pesakit tersebut. Buat rawatan. Setelah kita rasakan sudah ada jin yang dapat dikeluarkan dengan izin Allah, kita cuba pasak kembali sambil berdoa kepada Allah s.w.t. Pohonlah pada Allah s.w.t. sekiranya ada lagi jin di dalam badan pesakit, nescaya dia tidak dapat berdiri. Ternyata sekiranya ada jin lagi di dalam badannya, maka dia tidak mampu berdiri. Dan sekiranya sudah tiada lagi jin di dalam badannya, maka Allah s.w.t. akan mengizinkannya.

Satu peringatan penting, jangan sekali-kali kita menyatakan yang kita ingin memasak atau memaku jin tersebut. Kita baca sahaja ayat al-Quran dan pohon pada Allah s.w.t. Jika kita berkata : “Aku akan baca ayat al-Quran untuk memasak/memaku kau wahai jin…”. Kemungkinan jin tersebut hanya menipu perawat yang dia kena pasak. Dia berlakun sahaja, padahal dia tak kena pasak pun. Akhirnya pesakit tersebut masih lagi dalam gangguan jin dan perawat tertipu.

Satu lagi peringatan penting, ketika berikhtiar mengeluarkan jin, bukalah dahulu pasakan tersebut. Kalau tidak letihlah kita, menarik-narik, memukul-mukul, menepuk-nepuk sambil azan ke, baca ayat Qursi ke dan sebagainya, jin tersebut tak dapat keluar. Memanglah tak dapat keluar, sebab pasakan tersebut tidak dibuka.

Tentu pembaca ada persoalan. Apakah ayat pasak dan buka pasak tersebut. Jawapannya, ilmu Allah itu teramat luas, apa sahaja ayat al-Quran yang digunakan untuk memaku dan membuka pasakan jin yang diterima daripada guru, itulah ayat-ayatnya. Tiada yang mustahil bagi Allah s.w.t. Jika Allah berfirman “KUN! FAYAKUN” JADILAH! MAKA JADILAH IA….

Syukur tidak terhingga kepada Allah s.w.t. dan terima kasih kepada guru-guru yang mengajar kaedah ini dan apajua ilmu yang diajarkan walau sepotong ayat. Moga mereka yang diberikan mendapat rahmat dan ganjaran disisiNYA. Amin.

Wallahu’alam.


Baca Selanjutnya
Related Posts with Thumbnails

Catatan Abu Humaira ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO