Followers

Carian

...................... بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ......................

Segala puji bagi Allah, Pencipta dan Penguasa alam semesta. Selawat dan salam semoga disampaikan kepada Nabi Muhammad S.A.W., keluarganya dan para sahabatnya.

Assalamualaikum w.b.t. dan salam ukhuwaah. Blog ini dibina adalah berdasarkan sebagai perkongsian pengalaman rawatan di samping catatan penulis berkaitan Perubatan Islam khususnya Rawatan Gangguan Makhluk Halus. Adalah diharapkan dengan usaha yang sedikit ini dapat memberi manafaat bagi pembacanya dan orang-orang yang mencari kebenaran. Apa jua yang tercatat di dalamnya adalah jauh sama sekali untuk menimbulkan rasa "riak dan ujub" dalam diri. Na'uzubillah. Sesungguhnya Allah S.W.T. jualah Yang Maha Hebat Lagi Maha Mengetahui. Saya melepaskan diri dari setiap hal yang bertentangan dengan Kitab Allah dan Sunnah Nabi S.A.W. Semua taufiq yang dikurniakan tidak lain adalah kerana Rahmat Allah S.W.T. KepadaNya saya berserah dan kepadaNya saya kembali ....... al-faqir ilallah min : (abuhumaira)

Friday, March 26, 2010

Renungan Mata Jin 2

Pada malam kedua berikutnya...saya menyambung rawatan kepada pesakit ini memandangkan esok saya kena balik ke Muadzam Shah. Sepatutnya, pesakit ini hendaklah mandi dan minum air rukyah sekurang-kurangnya 3/7/40 hari sebelum membuat rawatan susulan. Disebabkan kesuntukan masa dan peluang, malam kedua saya kena lakukan rawatan terhadapnya.

Malam keduanya, rawatannya agak mencabar. Apa tidaknya, jelingan matanya semakin tajam dan tidak berkelip sedikitpun memandang saya ketika saya melakukan rawatan. Dalam hati saya berdoa "Ya Allah, lindungilah diriku dan janganlah pesakit ini mengamuk". Jin di dalam badan pesakit seperti sebelum ini ; hanya berkata "SAKIT...." dan tidak menunjukkan tanda untuk bekerjasama dan keluar dari tubuh.

Agak mendebarkan saya apabila jin ini mula melakukan aksi-aksi seperti sedang melakukan serangan JURUS kepada saya. Matanya bulat, merah dan tidak berkedip sedikit pun. Saya memang tidak ada daya sedikit pun melainkan berserah kepada Allah sepenuhnya. Sesungguhnya mereka itu (jin/tukang sihir) tidak dapat memberikan mudharat sedikitpun melainkan dengan izin Allah.


Kelihatan jin kadang-kadang menangis dan mengeluh apabila dibacakan dengan ayat-ayat Allah. Tetapi jin pada malam ini pada anggapan saya lebih kuat berbanding semalam. Dia mula duduk bersila seperti patung Hinddu / Budhha sambil membaca mentera serta aksi-aksi memuja sessuatu.

Akhir sekali dipendekkan cerita pesakit itu pengsan. Emak pesakit mula trauma dan menangis. Dia takut penyakit pengsan anaknya mula kembali. Saya menenangkan beliau. InsyaAllah dia akan sedar. Sessungguhnya itulah tipu daya Syaitan yang amat lemah. Jin itu sebenarnya menyorok di dalam badan pesakit dan memperdaya perawat dan orang disekelilingnya agar mengatakan bahawa dia (jin) sudah keluar.

Saya membaca ayat-ayat rukyah pendek sekali lagi, em....jin itu timbul kembali dengan aksi seperti di atas dan menangis. Saya fikir tidak guna dihabiskan masa dengan berlawan dengan jin yang masih bertenaga. InsyaAllah kekuatannya akan dilemahkan dengan air rukyah dengan izin Allah.

Saya minta pesakit minum dan dimandikan dengan air rukyah selama 40 hari. Selesai 40 hari minum dan mandi, kita sama-sama ikhtiarkan lagi, kata saya kepada ibubapa pesakit. Mereka akur dan akan membawa anaknya berjumpa saya untuk rawatan selepas 40 hari. Mereka juga akan menelefon atau sms saya untuk memberitahu perkembangan tentang gangguan anaknya.

Alhamdulillah, dalam tempoh tersebut ayah menelefon saya memberitahu bahawa anaknya tidak lagi pengsan, dah boleh bekerja dan baru-baru ini pergi ke Kuala Lumpur (makan angin). Alhamdulillah, tetapi saya percaya jin tersebut masih lagi ada dalam badan pesakit cuma dia agak lemah dan operasi sihirnya lemah. InsyaAllah selepas 40 hari sama-sama diikhtiarkan.

Selepas 40 hari, saya menunggu mereka bagi membuat rawatan susulan di surau berdekatan rumah saya. Tetapi tiada panggilan telefon, sms atau sebagainya. Saya tidak kisah semua itu. Bagi saya, saya menolong sekadar yang termampu dan kerana Allah. Namun apa yang saya khuatir, jin tersebut masih lagi ada di dalam badan anaknya dan mesti diikhtiarkan untuk dikeluarkan dengan izin Allah. Namun mereka masih menyepi. Kenapa? Allhua'alam. Saya pernah berpesan pada mereka, jin ingin mendapatkan rawatan selain daripada saya, carilah seseorang yang merawat tidak betentangan dengan Syariat Allah. Jangan berjumpa perawat/bomoh yang menggunakan bantuan jin.

Mereka terus menyepi. Saya berpegaang kepada nasihat guru saya : BIARLAH TIMBA YANG MENCARI PERIGI. Kalau perigi yang mencari timba nanti akan ada unsur-unsur negatif yang timbul dari hati atau mulut saya sendiri atau orang lain. Saya hanya mampu berdoa semoga pesakit sembuh.

Suatu hari saya balik ke kampung nenek isteri saya sempena cuti persekolahan. Saya ada mendapat berita mengatakan bahawa seluruh ahli keluarga tersebut ke Indonesia (bapa pesakit asal dari Indonesia) untuk mendapatkan rawatan di sana. Khabarnya semua ahli keluarganya mendapat gangguan dan anak lelaki mereka sentiasa mengamuk-ngamuk.

Kenapa mereka jadi begitu ? Kenapa mereka tidak memberitahu saya tentang masalah yang mereka hadapi dan tidak datang selepas 40 hari ? Itulah yang selalu ditanyakan oleh ahli keluarga sebelah isteri saya kepada saya. Allhua'alam. Mungkin saya ini perawat yang TIDAK POWER. Ya betul. Saya memang perawat yang TIDAK POWER, malah tidak ada sedikit pun POWER. Yang POWER adalah Allah s.w.t.

Bagi saya, itu hak mereka. Yang penting saya sudah tunaikan tanggungjawab saya sebagai sesama saudara Muslim dan menasihati mereka. Selebihnya terpulang kepada mereka dan ketentuan Illahi. Saya sekali lagi berdoa agar mereka mendapatkan rawatan dengan perawat yang berlandaskan Syariat dan mendapat kesembuhan dariNya. InsyaAllah. Amin.


Baca Selanjutnya

Saturday, March 6, 2010

Renungan Mata Jin 1


(Gambar Hiasan)

Assalamualaikum w.b.t.

Saya mengambil sedikit masa untuk mencatat kisah ini. Kalau nak diikutkan esok ada temasya sukan sekolah. Esok pagi-pagi kena ke sekolah. Tapi apa pun, saya cuba tulis setakat yang termampu sahaja. Mungkin catatan saya ini agak santai dan shortcut.

Oklah..terus kepada kisah ini. Pesakit sudah lama berubat dengan macam-macam bomoh. Tapi masalah gangguannya belum lagi selesai. Pesakit ini sering pengsan. Kalau pengsan, ibubapanya akan mencari bomoh atau sesiapa sahaja yang boleh menolong mereka untuk menyedarkan anak perempuanya ini.

Berkebetulan saya balik ke Endau Rompin, bercuti ke rumah nenek isteri saya dan diminta tolong untuk tengok-tengokkan anaknya. Menurutnya ******** (cerita-cerita yang diberitahu oleh bomoh-bomoh yang pernah merawat anaknya). Bagi saya semua itu tidak penting. Yang penting bagi saya ialah menasihati mereka agar tidak terjerumus ke arah mempercayai perkara-perkara khurafat dan syirik.

Yang pertama saya minta ialah membuang tangkal azimat yang diberikan bomoh. Agak berat untuk ibubapanya mencabut tangkal azimat yang dijadikan kalung ditengkok anaknya kerana semenjak seminggu anaknya memakai azimat tersebut, dia tidak lagi pengsan. Kalau dicabut katanya, dia akan terus pengsan. Saya yakinkan mereka, agar cabut dan jika dia pengsan saya akan ikhtiarkan agar disedarkan kembali dengan izin Allah.

Pada malam itu, rawatan bermula. Alhamdulillah pesakit tersebut tidak pengsan setelah dicabut azimatnya. Dan ibubapanya semakin mempercayai teknik rawatan yang dilakukan apabila surau garau keluar "SAKIT....." berkali-kali keluar dari mulut anaknya dan titisan air mata keluar kerana menahan kesakitan apabila dibacakan ayat suci al-Quran.

Sebelum ini menurut ibubapanya, sudah ramai bomoh yang merawat anaknya tapi tidak ada tindak balas sebegini. Anaknya just rilex aje dan tak ada kesakitan pun walau dipicit pada mana-mana jari pun. Apatah lagi kerasukan atau keluar suara garau macam lelaki.
Allah itu Maha Hebat. Saya amat lemah, hanya sekadar membaca ayat-ayatNya. Apapun yang berlaku itu semuanya kehendak Allah s.w.t. Masha Allahu Kana, Wa Ma Lam Yasha Lam Yakun.

Jin yang mengganggu tidak menjawab semua persoalan yang saya ajukan. Hanya jelingan mata yang tajam dan perkataan "SAKIT...." sahaja yang keluar apabila dirukyah. Saya tamatkan rawatan dengan membatalkan azimat, memberikan sedikit nasihat tentang kepercayaan kepada tangkal azimat, ayat dan cara untuk menyedarkan anaknya jika pengsan lagi, amalan pagar diri serta rumah dan cara pagar rumah, minum serta mandi air rukyah untuk pesakit (agar jin dalam badan lemah sedikit, insyaAllah).

Rawatan akan disambung pada malam seterusnya, insyaAllah. Bersambung.................


Baca Selanjutnya
Related Posts with Thumbnails

Catatan Abu Humaira ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO