Followers

Carian

...................... بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ......................

Segala puji bagi Allah, Pencipta dan Penguasa alam semesta. Selawat dan salam semoga disampaikan kepada Nabi Muhammad S.A.W., keluarganya dan para sahabatnya.

Assalamualaikum w.b.t. dan salam ukhuwaah. Blog ini dibina adalah berdasarkan sebagai perkongsian pengalaman rawatan di samping catatan penulis berkaitan Perubatan Islam khususnya Rawatan Gangguan Makhluk Halus. Adalah diharapkan dengan usaha yang sedikit ini dapat memberi manafaat bagi pembacanya dan orang-orang yang mencari kebenaran. Apa jua yang tercatat di dalamnya adalah jauh sama sekali untuk menimbulkan rasa "riak dan ujub" dalam diri. Na'uzubillah. Sesungguhnya Allah S.W.T. jualah Yang Maha Hebat Lagi Maha Mengetahui. Saya melepaskan diri dari setiap hal yang bertentangan dengan Kitab Allah dan Sunnah Nabi S.A.W. Semua taufiq yang dikurniakan tidak lain adalah kerana Rahmat Allah S.W.T. KepadaNya saya berserah dan kepadaNya saya kembali ....... al-faqir ilallah min : (abuhumaira)

Wednesday, February 24, 2010

Cermin Mata Pecah


Assalamualaikum w.b.t.
Syukur kepada Allah s.w.t. kerana Dia mengizinkan saya untuk mencoretkan lagi secebis catatan pengalaman yang dilalui oleh mu’allij yang begitu kerdil dan daif seperti saya ini dalam ilmu seumpama ini. Alangkah begitu banyak yang saya tidak tahu dalam bidang Perubatan Islam khususnya merawat gangguan makhluk halus ini. Saya hanya mampu membantu sesama saudara yang memerlukan sekadar kenipisan ilmu yang ada pada saya. Apapun syukur yang tidak terhingga kepada Rabul Jalil kerana pemberian yang sedikit itu amat BESAR bagi saya. Jika diizinkanNya lagi, ilmu-ilmu tersebut akan diterokai lagi InsyaAllah.

Kisah kali ini, amat memberi pengajaran dan pengalaman baru buat saya. Apa tidaknya, sampai cermin mata saya pecah. Saya pendekkan cerita kisah ini. Sebenarnya pesakit A ini sudah sembuh dan tidak ada gangguan jin lagi dalam badannya. Alhamdulillah selepas berikhtiar mengamalkan segala apa yang diminta oleh saya selama 40 hari, gangguan sihir yang dialami oleh pesakit sudah sembuh.

Kebiasaanya jika badan seseorang itu sudah dimasukki jin, maka pada badannya akan ada lubang-lubang atau laluan masuk jin. Maka laluan tersebut hendaklah ditutupi dengan amalan pagar diri daripada ayat-ayat al-Quran secara istiqamah. Namun pesakit ini agak kurang mengamalkannya secara istiqamah, jadi masukklah jin ke dalam badannya. Masukknya jin ke dalam badannya bukan untuk menganggu tetapi untuk menyampaikan "mesej" daripada pengamal sihir. Bukan mesej yang ada kaitan dengan diri pesakit, tetapi mesej kepada pesakit lain (suami emak saudara pesakit A). Ibarat pesakit A ini seperti handphone la. Berkebetulan pesakit A pergi melawat emak saudaranya sedangkan suami emak saudaranya ini sakit kerana disihir. Maka jin sihir tersebut mengambil kesempatan terhadap pesakit A ini untuk menyampaikan mesej dari tuannya. Kenapa perlu jin sihir tersebut terpaksa jadikan pesakit A sebagai medium untuk menyampaikan mesej tuannya?

Kerana....kerana kegagalan rancangan tukang sihir terhadap suami emak saudara(pesakit B) pesakit A ini. Sebelum ini rancanganya hampir berjaya untuk meng "KO" kan pesakit B. Tetapi dia tidak lupa bahawa yang boleh mematikan seseorang itu hanya Allah s.w.t. sahaja.

Pada asalnya pesakit B ini merana sudah hampir 3 tahun dan disihir kerana hasad dengki manusia. Tetapi setelah mula mendapatkan rawatan secara rukyah al-Quran, mengamalkan amalan pendinding diri dan rumah, solat hajat, bacaan Yasin dan lain-lain lagi, sihir yang dihantar mula tidak menjadi dan jin sudah tidak dapat masuk ke dalam badan pesakit B. Pendek kata Misi Sihirnya GAGAL. Jadi jin tersebut masuklah ke dalam badan pesakit A yang berkunjung ke rumah pesakit B.

Rasa saya, sudah lama jin tersebut ingin menghantar MESEJ GAGAL tersebut, tetapi tidak ada peluang. Kali dah ada peluang, apa lagi masuk teruslah dalam badan sesiapa sahaja yang lemah pertahanan badannya. Sanak saudara mereka ingatkan penyakit pesakit A ini belum baik lagi. Bila didiagnosiskan tahulah bahawa jin tersebut hanya nak menyampaikan mesej kegagalannya, melepaskan kemarahan kerana geram tak boleh masuk dan kacau rumah serta pesakit B. Jin ini bercakap bagi pihak tuannya.

Pada pertama kali jin tersebut merasuk, yang paling dimarah ialah pesakit B sehingga perasuk (pesakit A)ingin menumbuk dan menendang pesakit B. Tetapi perasuk sempat ditangkap oleh anak pesakit B. Dengan saya pun sama, jin tersebut amat marah kerana katanya dengan usaha sayalah menyebabkan misinya gagal. Tidak, semuanya kehendak Allah s.w.t. Cuma jin tersebut marah dari jauh sahaja dan tak berani untuk melihat muka saya dan menumbuk saya. Alhamdulillah. Jin tersebut dibuang secara PAKSA sebagaimana yang dipelajari dari TG al-fadhil Ustaz Asrul (saya baru berkurus dengan Tuan TIAF). Lepas ditarik buang, perasuk tersebut rebah dan sedar kembali.

Kali yang kedua,pesakit A ini merasuk kembali dan kemarahan dan keganasannya semakin bertambah. Katanya sambil bangkit dari tempat duduk "PADA MALAM INI AKU AMAT KUAT". Saya tidak mengendahkan ugutannya. Bagi saya tidak ada sesuatu yang perlu saya takut dan gentar melainkan Allah s.w.t.

Macamana boleh pecah cermin mata saya itu? Begini ceritanya, bila pesakit A merasuk, mengganas dan bercakap, saya baru saya mengambil posisi untuk duduk bersebelahan dengan pesakit A. Baru membuka buku nota yang diberikan oleh semasa kursus TG al-fadhil Ustaz Asrul, yelah nak tengok-tengokkan ayat mana yang sesuai dibaca.Maklumlah baru lepas kursus. Belum sempat menengok-nengok nota tersebut, satu gumpalan kertas suratkhabar dilontar ke sisi telinga saya dan terkena pada tangkai cermin mata dan ia jatuh ke lantai dan pecah.Terpaksa saya letak ke tepi dulu nota tersebut, dan ikhtiar sekadar kecetekan ilmu yang ada di dada.

Bila saya toleh ke depan tengok semua penghuni rumah sudah cabut lari ke dapur tinggal saya dan perasuk tersebut.Mungkin penghuni rumah begitu takut dengan tindakan ganas perasuk. Mengikut pengalaman saya, inilah pertama kali saya menghadapi kes yang mengganas amat hebat sebegini. Sebelum ini pun jika ada kes mengganas macammana sekali pun, ia dapat ditangani dengan mudah. Tapi kes kali ini tidak. Melalui tindakan dan percakapan jin tersebut, tuannya AMAT MARAH dengan pesakit B dan saya.

Saya terpaksa memanggil 2 orang anak lelaki pesakit B untuk memegang perasuk agar tidak bertindak ganas dan menyerang. Nampaknya 2 orang lelaki ini tidak mampu menandingi kekuatan jin tersebut dan tercampak ke dinding. Alamak! Macam mana ini? Ketika perasuk ini menerkam kepada 2 orang lelaki tersebut, berbekalkan sedikit ilmu persilatan yang saya pelajari sedikit masa dulu; dari belakang saya mengilas tangan dan merebahkan pesakit. Alhamdulillah pesakit rebah meniarap dan tangan masih terkilas serta tidak dapat bergerak dan meronta.

Di sinilah, pertama kali saya menggunakan kaedah ikatan kain pada anggota pesakit sebagaimana yang diajarkan oleh TG al-fadhil Ustaz Syakirin. Em...barulah tenang sedikit walaupun masih dalam kebisingan pekikan suara perasuk memaki-hamun semua orang termasuk saya. Segala pertanyaan tidak berjawab malah dijawab dengan sumpah seranah. Saya berdoa kepada Allah s.w.t. agar memudahkan urusan ini. Alhamdulillah akhirnya, episod ini berakhir dengan teknik sembelihan sebagaimana yang di ajar oleh TG al-fadhil Ustaz Majid.

Esoknya, pesakit A sehingga kehari ini sudah tidak lagi merasuk dan menjadi "hanphone" untuk menyampaikan mesej yang dihantar oleh tukang sihir. Sesungguhnya banyak pengajaran dan pengalaman dari kes rawatan saya kali ini.

Bersyukur kepada Allah s.w.t di atas segala-galanya dan terima kasih buat semua guru-guru yang sudi mencurahkan ilmu buat anak muridmu yang begitu kerdil ini. Moga Allah memberikan rahmat dan nikmat dengan curahan ilmu-ilmu tersebut. Amin.

4 Comentários:

Assukut said...

Subhanallah.. Ana pun berminat nak belajar.. memandangkan ustaz dah belajar drpd mu'allimin yg hebat, ana nak belajar dgn ustaz je la..heheh.. boleh tak..

Schanizan said...

Salam,

Teknik buang secara paksa tu, yang genggam dengan Kaf Ha Ya 'Ain Sod ke?

abuhumaira said...

Salam Assukut...Saya masih belajar alif,ba,ta..masih lagi dalam prasekolah. Salam Schanizam...Ilmu Allah itu teramat luas.

Anonymous said...

Salam Tuan..
bila guna teknik sembelih tu.. tuan bunuh jin tu ke? jin mati kena sembelih?

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

Catatan Abu Humaira ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO