Followers

Carian

...................... بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ......................

Segala puji bagi Allah, Pencipta dan Penguasa alam semesta. Selawat dan salam semoga disampaikan kepada Nabi Muhammad S.A.W., keluarganya dan para sahabatnya.

Assalamualaikum w.b.t. dan salam ukhuwaah. Blog ini dibina adalah berdasarkan sebagai perkongsian pengalaman rawatan di samping catatan penulis berkaitan Perubatan Islam khususnya Rawatan Gangguan Makhluk Halus. Adalah diharapkan dengan usaha yang sedikit ini dapat memberi manafaat bagi pembacanya dan orang-orang yang mencari kebenaran. Apa jua yang tercatat di dalamnya adalah jauh sama sekali untuk menimbulkan rasa "riak dan ujub" dalam diri. Na'uzubillah. Sesungguhnya Allah S.W.T. jualah Yang Maha Hebat Lagi Maha Mengetahui. Saya melepaskan diri dari setiap hal yang bertentangan dengan Kitab Allah dan Sunnah Nabi S.A.W. Semua taufiq yang dikurniakan tidak lain adalah kerana Rahmat Allah S.W.T. KepadaNya saya berserah dan kepadaNya saya kembali ....... al-faqir ilallah min : (abuhumaira)

Wednesday, November 25, 2009

Tukang Urut 2

Assalamualaikum w.b.t.

Saya mengambil kesempatan masa yang terluang ni untuk mencatat sedikit tentang sambungan daripada kisah tukang urut. Tukang urut yang kedua ini ialah seorang makcik H yang suatu masa dulu pernah kerja kat kantin sekolah saya. Hasil dari perkhabaran makcik-makcik kantin yang lain, maka saya membawa pesakit N bersama emaknya berjumpa dengannya pada satu malam sebagaimana yang telah dijanjikan.

Sesampai disana saya dan emaknya tidak menceritakan tentang sakit gangguan yang dialami oleh pesakit N. Datang hanya untuk mengurut sahaja. Tanpa berlengah masa makcik H pun mulalah mengurut.

Biasalah tukang urut yang mahir tidak akan mengurut tempat yang sakit dahulu. Dia akan mengurut tempat mula urat yang sakit. Walaupun pesakit N sakit di tangan, tapi makcik H mula mengurut di celah ketiak tarik ke pergelangan tangan. Beberapa saat makcik H mengurut, tiba-tiba...

Tiba-tiba muncul suara keras dan makian dari pesakit N. Saya rasa semua jiran yang bersebelahan rumah makcik H mendengar teriakan pesakit ini. Terkejut saya dibuatnya. Dalam hati saya rupanya ada lagi jin yang menyorok. Ditekan tempat persembuyiannya barulah dia bersuara. Selama rawatan sebelum ini, diminum dan dimandi air rukyah, dia menahan kesakitan dan berdiam diri sahaja.

Bertanya saya pada makcik H " Pernahkah makcik jumpa pesakit sebegini?". Kata makcik tersebut, selalu juga dan masa saya pegang tangan dia tadi saya sudah dapat rasakan. Alhamdulillah. Dalam hati saya ini berkata, boleh tahan juga makcik H ini.

Jin dalam badan itu memaki makcik H dan saya juga kerana membawa pesakit N bertemu dengan makcik H dan sebelum ini tiada siapa yang pernah terjumpa tempat persembunyiannya.

Saya begitu tertarik dengan pendekatan makcik ini. Dia tidak pernah marahkan jin tersebut sebaliknya hanya tersenyum dan mengambil pendekatan "MEMUJUK". Makcik ini tidak membuang sekaligus jin tersebut tapi buang sikit-sikit. Nanti bila dah sapu minyak urut dan minum serta mandi air rukyah yang dibuat selama ini insyaAllah gangguan akan hilang. Demikianlah kata makcik H tesebut.

Makcik tukang urut yang kedua ini berbeza dengan makcik tukang urut 1 kerana makcik H ini lebih suka merendahkan diri dan banyak berserah pada Allah. Kata makcik H lagi agak susah nak tarik jin ini sebab sudah lama, tapi ikhtiar sahaja. Yang lain serah pada Allah. Dia juga tidak menetapkan harga dan hari untuk datang mengurut lagi. Sedangkan makcik tukang urut 1 banyak menceritakan tentang ramai kesembuhan pesakit yang diurutinya sebelum ini.

Apa yang seronoknya, jin ini juga memujuk makcik H ini agar tidak membuangnya dan tidak lagi mengurutnya selepas ini. Siap menghiburkan makcik H dengan berbagai-bagai lagu agar termakan pujukannya. Makcik H hanya tersenyum dan melayan kerana pesakit N sambil memujuk macam memujuk anak kecil.

Kami balik pada malam itu dengan dibekalkan minyak urut. Manakala pesakit N masih lagi menyanyi lagu-lagu sedih dan memujuk makcik H supaya tidak membuangnya. Nyanyian sedih seperti "Jangan Tinggal Daku" dan lain-lain tak henti-henti di bibir pesakit N. Sampai di rumah pesakit N, saya diminta oleh ahli keluarga pesakit N supaya tidak balik lagi takut-takut ada apa-apa yang tidak diingini berlaku.

Bila malam sudah larut, pesakit N masih lagi menyanyi lagu sedih. Saya nak guna teknik tidurkan dulu jin dengan izin Allah. Kalu tak buat teknik tu...sampai pagilah agaknya dia menyanyi lagu-lagu sedih.

Jam 12.00 tengah malam, tiba-tiba dia berhenti menyanyi dan mula bercakap memujuk seperti sedang bercakap dengan makcik H. Di sini pesakit N masih lagi memujuk makcik H agar tidak membuangnya.

Pada fikiran saya, adakah makcik H yang agak zuhud itu juga memakai jin. Atau dia sendiri yang datang melalui rohnya melalui tidur atau secara sedar (MERAGA SUKMA)? Setelah 5 minit berbicara. Pesakit N berhenti bercakap dan tertidur di kursi sofa. Pada hemat saya yang daif ini makcik H telah menarik sebahagian lagi jin yang tertinggal di badan pesakit N.

Allhamdulillah, esoknya saya mendapat berita bahawa pesakit N sudah ok dan masih diteruskan lagi minum dan mandi air rukyah selama 40 hari. Allhamdulillah juga melalui dialog jin Islam dari pesakit lain yang dirawat oleh saya selepas itu, makcik H tidak menggunakan jin, yang datang pada malam itu adalah roh makcik tersebut. Makcik H itu juga mengurut sambil membaca ayat-ayat suci al-Quran. Demikianlah kata-kata jin Islam tersebut. Apakah betul katanya? Allahua'lam.

Seja o primeiro a comentar

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

Catatan Abu Humaira ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO