Followers

Carian

Loading...

...................... بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ......................

Segala puji bagi Allah, Pencipta dan Penguasa alam semesta. Selawat dan salam semoga disampaikan kepada Nabi Muhammad S.A.W., keluarganya dan para sahabatnya.

Assalamualaikum w.b.t. dan salam ukhuwaah. Blog ini dibina adalah berdasarkan sebagai perkongsian pengalaman rawatan di samping catatan penulis berkaitan Perubatan Islam khususnya Rawatan Gangguan Makhluk Halus. Adalah diharapkan dengan usaha yang sedikit ini dapat memberi manafaat bagi pembacanya dan orang-orang yang mencari kebenaran. Apa jua yang tercatat di dalamnya adalah jauh sama sekali untuk menimbulkan rasa "riak dan ujub" dalam diri. Na'uzubillah. Sesungguhnya Allah S.W.T. jualah Yang Maha Hebat Lagi Maha Mengetahui. Saya melepaskan diri dari setiap hal yang bertentangan dengan Kitab Allah dan Sunnah Nabi S.A.W. Semua taufiq yang dikurniakan tidak lain adalah kerana Rahmat Allah S.W.T. KepadaNya saya berserah dan kepadaNya saya kembali ....... al-faqir ilallah min : (abuhumaira)

Friday, January 4, 2013

Catatan

Assalamualaikum w.b.t. Semoga pembaca sentiasa dalam rahmat Allah s.w.t. Begitu lama blog ini menyepi. Kini sudah 2013. Tahun lepas boleh dikatakan tidak langsung menulis catatan. Tidak lain kerana kekangan masa dan ruang yang tidak mengizinkan. Apapun, saat ini saya cuba mengambil sedikit masa untuk update blog ini. Bila dilihat pada senarai pembaca catatan ini, rupanya masih ada lagi yang berminat. Setiap hari ada pembacanya. Samaada dalam negara atau luar negara. Maklumlah, fenomena sekarang fenomena fb. Apa-apa maklumat serta pengetahuan kebanyakan dicatat di dalamnya. Penggunaan blog mula berkurangan. Apapun blog Catatan Abu Humaira tidak akan terkubur Insya Allah. Mungkin selepas ini, penulis akan cuba mencuri waktu bagi menyampaikan serta berkongsi apa saja yang berkaitan Pengubatan Islam ini. Kalau tidak panjang, pendek sahaja catatanya.Insya Allah. Wassalam.


Baca Selanjutnya

Sunday, February 12, 2012

4 Jam Kerasukan

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, diizinkan Allah Robbul Jalil untuk hamba ini menggerakkan jari-jari ini bagi menulis sedikit catatan di laman ini. Sungguh begitu lama blog ini sepi daripada coretan penulis. Kekangan masa dan tanggungjawab kepada yang lebih penting perlu diutamakan.

Allah S.W.T. mengatur semuanya. Rawatan selepas Ramadhan lalu tidaklah begitu banyak. Peluang ini diberikan kepada saya untuk menguruskan isteri  yang sarat menunggu kehadiran insan baru. Dan kini Allhamdulillah anak kedua saya sudah berusia dua bulan.

Tugasan sebagai guru tidak kurang juga sibuknya. Biasalah akhir tahun dan di awal tahun, guru terlalu sibuk dengan bermacam-macam program dan mesyuarat. Kala itu juga tidak ramai pesakit ingin mendapatkan rawatan. Dapatlah saya menjalankan dan menyiapkan tugasan-tugasan guru.

Berbalik kepada catatan kali ini. Kisah ini bermula ketika saya sedang berdoa meyambut tahun baru Hijrah. Dalam jam 6.00 petang saya mendapat panggilan kecemasan daripada seorang ayah pesakit. Dia sudah menelefon Ustaz Fadhilah, rakan saya. Tapi katanya Ustaz Fadhilah belum sampai ke rumahnya lagi. Sedangkan anaknya semakin merasuk dan mengamuk. Allahu Akbar.

Setiba di sana, kereta Ustaz Fadhilah sudah ada di sana. Mudah-mudah semuanya sudah selesai. Sangkaan saya tidak betul. Pesakit masih merasuk dan mengamuk. Ustaz Fadilah nampak sudah berpeluh. Jiran yang membantu memegang pesakit agar tidak semakin mengamuk semakin kehilangan tenaga.

Saya hamba yang lemah ini tidak mampu berbuat apa-apa. Hanya mampu bermohon kepada Allah S.W.T. agar memberikan pertolonganNya kepada kami. Bapa kepada pesakit menceritakan serba sedikit kepada saya berkaitan punca anaknya  jadi begitu. Sementara itu Ustaz Fadhilah dan jiran-jiran sedang berikhtiar memulihkan pesakit tersebut.

Jam sudah menunjukkan 7.00 petang, Ustaz Fadhilah meminta izin dengan tuan rumah untuk pergi ke masjid kerana dia ada ceramah Ma’al Hijrah pada malam itu dan menyerahkan kepada saya pula untuk ikhtiarkan pesakit yang sedang merasuk dan mengamuk.

Allah berikanlah pertolonganMu kepada kami. Ikhtiar awal yang diberikan ialah meminta jiran-jiran yang memegang pesakit agar melepaskan pesakit tersebut. Syukur kepada Allah S.W.T. apabila pesakit dilepaskan dia tidak menyerang orang sekeliling. Dia hanya mengamuk dan membebel sorang-sorang.
Saya tidak memberikan apa-apa ikhtiar rawatan. Hanya menunggu 15 minit lagi untuk azan Maghrib berkemundang. Mudah-mudah pesakit akan sedar dan jin akan keluar apabila mendengar azan Maghrib tersebut. MasyaAllah, azan Maghrib sudah berlalu, tetapi pesakit masih lagi merasuk dan mengamuk.

Saya masih lagi biarkan dia begitu kerana ingin solat Maghrib. Tuan rumah mengizinkan saya solat di rumahnya. Alhamdulillah Allah memelihara saya ketika saya sedang bersolat walaupun pesakit yang meronta dan merasuk berada berhampiran dengan saya.

Selesai solat dan berdoa, saya memulakan ikhtiar memulihkan pesakit. Nampaknya pesakit semakin agresif dan mengamuk. Dia mula mencederakan diri sendiri dengan menghantuk-hantukkan kepalanya ke dinding dan ke lantai sehinggakan bantal terpaksa dialih-alihkan oleh ayahnya agar pesakit tidak mengalami kecederaan pada kepala dan mukannya. Sesiapa sahaja yang mendekatinya akan ditendang dan dibelasah olehnya. Mujurlah saya yang berikhtiar ini tidak diapa-apakan olehnya. Allhamdulillah. Pesakit tersebut telah sedar daripada kerasukan.

Namun tak sampai 3 minit pesakit mula sedar dia kerasukan kembali, apabila terdengar ayahnya menerima panggilan telefon daripada seseorang. Ya Tuhanku, apa yang perlu hambaMu ini ikhtiarkan lagi untuk memulihkan pesakit ini kembali? Saya cuba iktiarkan kaedah yang sama sebagaimana kaedah awal tadi untuk meyedarkan pesakit, namun Allah S.W.T. tidak mengizinkan.

Pada hemah saya, ikhtiar yang akan saya berikan pada pesakit ini ialah hanyalah untuk menyedarkan dia daripada kerasukan sahaja agar tidak terus mengamuk dan mencederakan diri sendiri. Tentang keluar atau tidak jin di dalam dirinya  bergantung kepada keizinan Allah S.W.T. apabila dia dibekalkan dengan air yang akan dibacakan Ruqyah nanti.

Saat menjadi semakin genting apabila pesakit semakin agerasif dan mencederakan diri tanpa henti-henti. Yang menjadi semakin membimbangkan saya ialah apabila pesakit mula menumbuk mulutnya sendiri sehingga berdarah bibir dan giginya. Darah tersebut dihisap dan ditelannya. “Slurppp”. Kuat bunyinya. Apabila habis darah tersebut, ditumbuk dan dipukul lagi mulutnya dengan tangannya sendiri agar keluar darah dan dihisap serta ditelannya lagi. Tindakan ini diulanginya lagi apabila darah tersebut sudah habis di samping mengamuk yang tidak henti-henti.

Sedangkan saya yang daif ini pula sedang cuba ikhtiarkan berbagai kaedah memohon pada Allah agar pesakit tersebut sedar kembali.  Akhirnya Allah mengizinkan dia sedar dan pulih seperti sediakala. Lega rasanya.

Namun 5 minit setelah pesakit sedar, dia mula merasuk semula apabila emaknya menyapu mukanya dengan air yang telah saya bacakan ayat-ayat suci al-Quran. Astaghfirullahal ‘azim, apa lagi ikhtiarkan untuk menyedarkan dia kembali.

Ayahnya memberitahu saya, sebenarnya dia mula kerasukan dari jam 4.30 petang lagi.  Masya Allah, terkejut saya. Sekarang sudah jam 8.15 malam. Hampir 4 jam pesakit kerasukan dan mengamuk. Saya berikhtiar lagi dengan kaedah yang sama sebagaimana yang boleh menyedarkannya pada awal tadi tetapi tidak dizinkan Allah. Begitu juga dengan kaedah kedua yang diizinkan Allah menyedarkannya, namun pesakit masih lagi kerasukan, membebel, mengamuk dan mencederakan diri sendiri.

Jam 8.30 malam, Alhamdulillah Allah mengizinkan pesakit sedar dan pulih sepenuhnya. Dia tidak lagi kerasukan sehinggalah ayah pesakit selesai berbual bicara mengenai sakit anaknya kepada saya sambil meminum teh.

Ikhtiar untuk pesakit kali ini benar-benar memberikan pengalaman baru dan pengajaran buat saya. Apakah pengajarannya ? Tuan pembaca boleh membuat kesimpulan sendiri.  

Allahu A‘lam


Baca Selanjutnya

Friday, November 4, 2011

Riwayat dan Fadhilat Ma'thurat 5

Assalamualaikum w.b.t.

5. Dari Abu Darda' r.a. dari Nabi S.A.W. bahawa Baginda bersabda, " Barangsiapa di waktu pagi dan petang membaca : Hasbiyallahu... (at-Taubah : 129) tujuh kali, maka Allah akan mencukupi apa yang diinginkan dari perkara dunia dan akhirat. "
( Hadis ini diriwayatkan oleh Ibnu Sunni dan Ibnu Asakil secara marfu' )


Baca Selanjutnya

Tuesday, October 4, 2011

Bingkisan Ramadhan



Assalamualaikum w.b.t.

Lama menyepi. Saat ini cuba mencoretkan sedikit bingkisan sepanjang bulan barakah Ramadhan. Rata-rata bulan Ramadhan disambut dengan penuh kesyukuran kepada Robbul Jalil. Tidak ketinggalan ada juga insan-insan yang tidak berpuasa kerana rendahnya kehambaan diri kepada Allah s.w.t. Bahkan ada juga yang tidak berpuasa dengan alasan sakit yang tidak sanggup berkorban sedikit sebagai mujahadah melawan nafsu diri. Allahu. Betapa sombong dan lupa dirinya makhluk yang bernama manusia.

Sepanjang Ramadhan lepas dan sebelum-sebelum ini selalu kedengaran dan mendapat berita tentang kematian. Jumlah perpisahan roh dan jasad di bulan barakah ini meningkat. Begitulah pemerhatian saya tentang keadaan ini. Kenapa begitu ? Allahu 'alam. Pohonan doa agar kita diizinkan lagi bertemu dengan Ramadhan yang akan datang. Insya Allah.

Pada asalnya, tidak ingin saya untuk melakukan rawatan pada bulan Ramadhan. Namun saya hanya merancang, ketentuan Allah sudah ditulis. Ada juga pesakit-pesakit gangguan jin yang meminta diikhtiarkan. Pesakit-pesakit tersebut saya lebih menekankan amalan zikrullah daripada memikirkan gangguan yang dihadapi.

Tidak ketinggalan juga pesakit yang mengadu tentang sakit fizikal. Terutamanya yang berkaitan dengan serangan stroke. Kebetulan Ramadhan kali ini bertepatan dengan musim buah durian. Ada yang pesakit-pesakit hari-hari makan durian sehingga menyebabkan tekanan darah naik seterusnya kena stroke. Ada juga yang tak makan durian pun kena stroke. Rawatan bekam dan urut cuba diikhtiarkan sekadar yang diketahui.

Ada juga pesakit yang mengadu, bila puasa dia jadi demam. Ada juga yang batuk-batuk, pening dan sebagainya. Ketahuilah sesungguhnya puasa itu perintah Allah s.w.t.. Maka yakinlah ibadah ini mempunyai berbagai kebaikan bagi semua hambaNya samaada untuk fizikal, mental dan rohani. Jadi tidak perlulah bersusah payah menelan ubat hospital. Jika tidak tahan sangat makanlah ubatan herba atau madu. Sesungguhnya sakit tersebut ialah proses untuk memulihkan badan kita daripada ansir-anasir negatif di dalam badan.

Jika diamati, perjalanan darah kita dibulan puasa amat laju. Dengan kata lain, apabila perut berehat selama 12 jam, Bahagian-bahagian lain mula mejalankan tugas dengan sempurna. Yangmana selama ini ia berkerja dengan kurang aktif kerana lebih tertumpu kepada perut. Dengan demikian itulah timbulnya simpton-simpton penyakit di atas dengan tujuan untuk memulihkan diri dari segala toksid, racun, kuman dan lain-lain. Orang-orang yang ahli lebih mengetahui daripada saya akan hal ini. Bahkan...

Allah Lebih Mengetahui.


Baca Selanjutnya
Related Posts with Thumbnails

Catatan Abu Humaira ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO